Lele sangkuriang Dengan Kolam Terpal

KOLAM LELE                          
                                                Lele sangkuriang Dengan Kolam Terpal
Kolam lele
Postingan ini masih dalam tindak lanjut pada postingan sebelumnya juga merupakan jawaban atas  pertanyaan dari para sahabat. lele sangkuriang dan Kolam terpal ini merupakan sebuah judul yang isinya membicarakan soal ikan lele dan juga kolam terpal. Mengapa lele sangkuriang d

Iya tentu saja karena pada umumnya masyarakat disekitar kita lebih suka, dan sering kita lihat dimana-mana pada umumnya ikan lele seperti sangkuriang ini banyak dipelihara di kolam terpal,
Walaupun sebenarnya banyak juga yang dipelihara dikolam tanah biasa atau dari jenis semen beton. Dan sebenarnya dalam pemeliharaan ikan di kolam Terpal juga bukan hanya ikan lele sangkuriang  saja, bahkan Ikan lainnya pun bisa dipelihara baik ikan nila, Gurami, Bawal, mujair atau ikan patin. Hanya kebanyakan dimana ada kolam terpal biasanya ada ikan lele, tapi tidak juga semuanya begitu.Lele sangkuriang Dengan Kolam Terpal lebih Praktis dan Mudah,an kolam terpal???



Hal Yang Perlu diperhatikan dalam Usaha Budidaya Ikan di kolam terpal

Kolam 
Usaha Pembesaran Ikan dengan menggunakan Terpal memang sudah cukup berkembang dan banyak digemari oleh masyarakat, karena selain praktis dan murah, juga merupakan salah satu alternatif usaha yang dapat menghasilkan ekonomi sehingga bisa memenuhi kebutuhan hidup keluarga. 

 Dalam pelaksanaannya sistim kolam terpal ini bermacam-macam. Ada yang dibuat diatas tanah dengan lapisan terpal disertai kayu atau bambu sebagai penahan dinding, ada juga yang dilakukan sistim didalam kolam itu sendiri atau dalam tanah yang dilapisi terpal, dan itu disesuaikan dengan situasi, kondisi  dan selera para pelaku masing-masing. Hanya ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan bagi pelaku usaha tersebut, khususnya yang menggunakan kolam yg dilapisi terpal.  

Hal penting yang harus diperhatikan dalam sistim Budidaya lele sangkuriang dengan Kolam terpal antara lain:
  1. Sebaiknya Usahakan lahan yang digunakan sedikit agak rindang, tapi jangan langsung dibawah pohon.
  2. Terpal ukuran 6 x 8 meter (terpal jenis A3 lebih tebal), saat pemasangan sebaiknya ukuran terpal agak dilebihkan agar dapat dibentuk sesuai rangka/patok,
  3. Untuk yang menggunakan sistim dalam Tanah yg membentuk kolam dengan cara digali, maka sistimnya dengan kedalaman ± 70 cm, dan lebar 4 x 6 m2  untuk menempatkan posisi terpal.
  4. Keliling kolam terpal harus di pagar dengan waring atau lainnya yang serupa, Tujuannya untuk menghindari gangguan hewan ternak, mengantisipasi lele melompat, dan semata-mata untuk menjaga keamanan lingkungan kolam.
  5. Pada Kolam terpal sistim dalam tanah, untuk menguatkan posisi terpal dibibir kolam sebaiknya di pasang karung atau sejenisnya yang diisi dengan tanah sepanjang keliling kolam.
Alat Penunjang
Beberapa jenis alat yang diperlukan sistim pemeliharaan ikan di kolam terpal diantaranya adalah timbangan, alat tangkap (serok/lambit),ember dll. Alat-alat tersebut biasanya dipakai untuk memanen ikan atau pada saat kegiatan sampling pertumbuhan bobot tubuh ikan
Persiapan Kolam
Sebelum ikan akan kita pelihara dalam kolam terpal tersebut, sebaiknya kolam dipupuk terlebih dahulu. Pemupukan bermaksud untuk menumbuhkan planton hewani dan nabati yang menjadi makanan alami. Pupuk yang digunakan adalah pupuk kandang (kotoran ayam) dengan dosis 500-700 gr/m2 atau dalam ukuran 4 x 6 m2  sebanyak 16 Kg. Dan dapat juga dilakukan penambahan urea 15 gr/m2. Tahapan pemupukannya adalah mula-mula kolam diisi air setinggi 3 -5 cm dan dibiarkan selama satu minggu sampai wana air kolam berubah coklat atau kehijauan, yang menunjukkan mulai banyak jasad-jasad renik yang tumbuh sebagai makanan alami. Kemudian secara bertahap ketinggian air ditambah hingga minggu ke dua sebelum benih lele ditebar.
             
Sistim Penebaran benih

  1. Sebelum benih ditebar, sebaiknya benih dibebaskan dari gangguna hama Penyakit terlebih dahulu dengan cara melakukan perendaman didalam larutan KMNO4 (Kalium Permangat) atau PK dengan dosis 35 gr/m2 selama 24 jam atau formalin dengan dosis 25 mg/l selama 5 -10 menit
  2. Waktu yang baik untuk melakukan sistim Penebaran benih sebaiknya  dilakukan pada waktu pagi atau sore hari.
  3. Dilakukan pada pagi atau sore hari karena pada kedua kondisi waktu tersebut ada perbedaan nilai suhu air pada permukaan dan dasar kolam tidak terlalu besar.
  4. Hindari penebaran benih pada kondisi terik matahari secara langsung.
  5. Untuk Kedalam air kolam  disesuaikan dengan jumlah dan ukuran benih.
  6. Jumlah padat tebar benih 75-100 ekor/m2 yang berukuran  5 - 8 cm. Kedalaman air pada benih diterbarkan ± 30 cm, dan dilakukan secara berangsur-angsur untuk disesuaikan supaya stabil dengan ukuran besar kecilnya ikan.
Sistim Pemberian Pakan
Pada dasarnya Lele Sangkuriang merupakan ikan yang bersifat omnivora.Makanan yang diberikan bisa makanan alami yang bisa diperoleh dari sekitar kolam atau tempat tinggal kita. Pemberian makanan tambahan berupa pellet bisa diberikan jika tidak mau repot mencari makanan alami. Dalam Budi Daya Lele Sangkuriang jumlah besar cara ini lebih praktis dilaksanakan. Jumlah makanan yang diberikan sebanyak 2-5% perhari dari berat total ikan yang ditebarkan di kolam. Cara menghitungnya dengan mengambil sampel beberapa Lele Sangkuring kemudian ditimbang. Untuk mempercepat pertumbuhan dan meningkatkan efisiensi pemberian pakan, makanan dicampurkan dengan probiotik. Menurut pengamatan beberapa petani dan peneliti probiotik mampu meningkatkan efisiensi pencernakan makanan sehingga ikan lele menjadi cepat besar dan bobot bertambah.

Pemberian pakan frekuensinya 3 kali setiap hari. Sedangkan komposisi makanan buatan dapat dibuat dari campuran dedak halus dengan ikan rucah dengan perbandingan 1:9 atau campuran dedak halus, bekatul, jagung, cincangan bekicot dengan perbandingan 2:1:1:1 campuran tersebut dapat dibuat bentuk pellet.

Dan untuk diketahui juga bahwa Pemberian pakan buatan (pelet) diberikan sejak benih berukuran 2 minggu berupa bentuk serbuk halus. Kemudian setelah itu berangsur-angsur digunakan pelet diameter 1 milimeter barulah kemudian beralih ke pellet ukuran 2 milimeter (sesuai umur ikan lele). Hal ini dimaksud agar pellet dapat dicerna lebih baik dan lebih merata oleh seluruh ikan sehingga meminimalisir terjadinya variasi ukuran lele selama pertumbuhannya.

Pakan yang diberikan berupa pellet dengan kandungan protein berkisaran antara 28 – 33 %. Pemberian pakan ini dilakukan secara berkala dengan dosis 3-5% dari bobot total ikan dan pemberian sebanyak 3 x sehari (pagi,siang dan sore). Selamat Mencoba Budidaya Lele sangkuriang Dengan Kolam Terpal

Demikian sampai disini dulu, selamat mencoba semoga berhasil.

Sumber referensi:  penyuluh perikanan
 

Comments

  1. SEbelum penebaran lele biasanya ada yang dikasih garam.....bener gak ya???????

    Thaks ya pak.

    ReplyDelete
  2. SEbelum penebaran lele biasanya ada yang dikasih garam.....bener gak ya???????

    Thaks ya pak.

    ReplyDelete
  3. om...knp lele saya berubah warna ya..yg tadinya hitam / abu2
    malah jadi warna bule gitu...
    tpi kondisi ikan normal...???

    ReplyDelete

Post a Comment

Komentar anda sangat bermanfaat

Popular posts from this blog

ANEKA PRODUK DAN OLAHAN RUMPUT LAUT

Pengawetan Ikan dengan Sistim Pengasapan

MENGENAL IKAN SIDAT DAN PROSPEKNYA