Saat Tepat Ekspansi Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan

Tajuk.co, BOGOR — Pakar perikanan tangkap dari Fakultas Perikanan Institut Pertanian Bogor (FPIK IPB) Indra Jaya menilai, aktifitas penangkapan ikan di Indonesia sudah saatnya memperluas jarak jelajahnya ke laut lepas. Pasalnya sudah banyak negara Eropa dan Amerika yang mulai lesu dalam beraktifitas menangkap ikan di lautan lepas.

Indonesia bisa memanfatkan momentum tersebut dengan mengkolaborasi peranan akademisi dan pemerintah. Akademisi bertugas mendorong Indonesia agar lebih diperhitungkan oleh banyak negara kelautan dunia lainnya, sebagai negara yang potensial dalam hal produksi sumberdaya perikanan. Sedang pemerintah, menciptakan kebijakan yang juga mendorong industrialisasi kelautan dan perikanan.


Dari sisi ilmiah dan riset, Indra Jaya menyarankan agar jangan pula para praktisi perikanan terpatok pada persaingan penggunaan teknologi penangkapan ikan, namun harus melirik sektor lain yang juga potensial. “Kita punya potensi marikultur, atau budidaya perikanan air laut, yang besar. Marikultur harus maju pesat, seiring upaya perikanan tangkap di lepas pantai dan budidaya perikanan air tawar,” pungkas Indra usai Seminar Nasional Perikanan Tangkap 5, di Bogor, Jawa Barat beberapa hari lalu.

Adapun berdasarkan laporan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) pada 2012 lalu, didapat bahwa produksi perikanan tangkap Indonesia pada 2011 sebesar 5,7 juta ton (42 persen) dan produksi perikanan budidaya 7,9 ton (58 persen). Dari kenyataan tersebut, saat ini Indonesia membutuhkan tenaga ahli perikanan yang akan diberi tantangan mendukung ekspansi budidaya perikanan; air tawar dan air laut.

Sumber ; Perikanan dan Kelautan


Comments

Popular posts from this blog

ANEKA PRODUK DAN OLAHAN RUMPUT LAUT

Pengawetan Ikan dengan Sistim Pengasapan

MENGENAL IKAN SIDAT DAN PROSPEKNYA